Belawan Pertama Kali di Indonesia Siap Uji Coba KA Muat Barang dari KEK Sei Mangkei

Lassernews.com - Belawan, Kawasan Ekonomi Khusus Sei Mangkei terletak di Kecamatan Bosar Maligas, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara dengan luas areal mencapai 1.933,80 Ha. Kawasan industri Sei Mangkei ini telah ditetapkan sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) berdasarkan Pearturan Pemerintah Nomor 29 tahun 2012 tentang KEK Sei Mangkei pada tanggal 27 Pebruari 2012. Status lahan KEK Sei Mangkei tersebut adalah Hak Pengelolaan (HPL) sesuai dengan keputusan BPN RI Nomor 27/HPL/BPN/RI/2014. Berdasarkan PP Nomor 29 tahun 2012 KEK Sei Mangkei terdiri atas Zona Industri, Zona Logistik dan Zona Pariwisata.

Perkembangan pembangunan industri dan infrastruktur yang telah selesai dibangun di KEK Sei Mangkei antara lain PKS kapasitas 75 Ton TBS/jam, industry palm kernel oil (PKO) kapasitas 400 ton inti sawit/hari, pembangkit listrik tenaga biomassa (PLTBm) kapasitas 2 x 3,5 MW, jalan beton sepanjang 2,7 kilometer terdiri dari ROW 43 dan ROW 28, saluran drainase induk sepanjang 1,92 kilometer, instalasi air bersih (water treatment plant, WTP) kapasitas 250 M3/jam tahap I, instalasi pengolahan air limbah (waste water treatment plant, WWTP) kapasitas 250 m3/jam tahap I, gedung kantor Badan Pengelola dan Administrator KEK Sei Mangkei, gedung pusat inovasi kelapa sawit (Kemenperin) dan industri oleokimia kapasitas ± 200.000 ton per tahun dibangun oleh investor PT Unilever Oleochemical Indonesia.

Di hari Senin, 5 Desember 2016 telah dilakukan uji coba angkutan barang dengan transportasi kereta api dari Sei Mangkei ke pelabuhan Belawan. Uji kelayakan ini sebagai bentuk tindak lanjut keseriusan BUMN dan pemerintah serta semua elemen terkait dalam rangka mendorong pertumbuhan industri skala nasional dan internasional ini. Kereta api barang dari kawasan industri Sei Mangkei ini merupakan yang pertama di Indonesia.

Menurut penjelasan Direktur Komersial dan TI PT Kereta Api Indonesia, M. Kuncoro Wibowo bahwa jalur kereta api peti kemas yang diuji coba ini menghubungkan jalur kereta api antara KEK Sei Mangkei ke stasiun Perlanaan-Medan-Belawan. Terdiri dari satu unit lokomotif CC201, gerbong 11 datar 22 TEUs, jarak tempuh sepanjang 139 kilometer yang membutuhkan waktu tempuh 256 menit. Selanjutnya ke depan, jalur kereta api ini akan diperpanjang tidak hanya sampai di KEK Sei Mangkei namun hingga ke pelabuhan Kuala Tanjung.

Potensi peti kemas yang diangkut melalui jalur kereta api diantaranya CPO dan sawit ini usai uji coba akan diresmikan secara operasional di tahun 2017. Dalam sambutannya, Elia Massa Manik, Direktur Utama PTPN III Holding mengharapkan dengan diresmikannya uji coba kereta api barang dari KEK Sei Mangkei ke Pelabuhan Belawan akan mendorong para pelaku bisnis dari dalam maupun luar negeri tidak ragu berinvestasi. Ia menegaskan bahwa tujuan moda transportasi kereta api barang ini adalah untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi bisnis.

Di acara yang sama, telah dilakukan penandatanganan MoU antara Elia Massa Manik, Dirut PTPN III Holding, M. Hamid, Direktur SDM PT Pelindo I dan M. Kuncoro Wibowo, DirekturKomersial PT KAI dalam rangkai sinergi BUMN. MoU dimaksudkan untuk menyepakati penggunaan angkutan barang kereta api dari jalur Sei Mangkei ke pelabuhan Belawan atau pelabuhan Kuala Tanjung. (Ismasal Hsb)
Share on Google Plus

Redaksi LASSERNEWS.COM

Situs Berita Online
www.LasserNews.Com
Kritis, Bernas dan Informatif
Ph:0823-0436-2229
    WebNews g+ Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar